Tularan.com
featured

Episod Finale

TANGGAL 10 Februari 1995, itulah kali terakhir aku bertemu muka dengan Maznah Ismail atau Mona Fandey dan suaminya, Mohd Affandi Abdul Rahman dan pembantu mereka, Juraimi Husin. Pada hari itu, aku bertemu Mona dan Affandi di Balai Polis Temerloh, Pahang. Di sini mereka ditahan sehari selepas didapati bersalah di Mahkamah Tinggi Temerloh kerana dengan niat bersama membunuh bekas Adun Batu Talam, Datuk Mazlan Idris. Juraimi pula ditahan di Balai Polis Raub. Dari sini Mona dibawa ke Penjara Kajang, sementara Affandi dan Juraimi ke Penjara Sungai Buloh sementara menunggu rayuan masing-masing.final

Memang rezeki aku dapat bertemu Mona. Apa tidaknya, aku mendapat tips bahawa Mona dan Affandi akan dibawa ke penjara pada awal pagi itu. Aku bergegas ke balai polis dari hotel, tempat menginap dengan hanya memakai kemej-T. Pakai apa saja yang ringkas, takut tidak dapat bertemu mereka. Nasib baik, Mona baru dibawa keluar dari lokap. Tapi pada waktu itu, aku tidak sempat bercakap dengannya kerana diiringi polis. Namun, sebagai wartawan, aku tidak mengalah dan buat apa saja asalkan Mona buka mulut. Apabila peluang tiba, soalan pertama yang keluar dari mulut aku adalah :”Wah glamourlah Kak Mona.” Itu kata orang soalan pemanis mulut – pembuka bicara – untuk memancing dia bercakap.

Nak tahu apa Mona jawab : “Saya tak mahu glamour. Dari dulu pun saya tak glamour.”

Mona sering berpakaian cantik dan seksi serta berdandan sepanjang perbicaraan kes bunuh Datuk Mazlan Idris.

Ditanya jika tidak mahu glamour mengapa pula berpakaian cantik. Jawapannya agak laser, katanya dalam sinis : “Yalah, takkan hendak telanjang pulak.” (Ambil kau, kena sebiji). Menurutnya lagi, dia mahu tersenyum ketika dalam tahanan sementara menanti rayuannya dan hukuman selepas itu.

“Saya mahu tersenyum kepada semua orang. Senyum bagi orang tengok,” katanya dari trak polis yang membawanya ke Penjara Kajang.

Pada hari itu, Mona seperti pada hari dijatuhkan hukuman, kelihatan riang dan ketawa dengan anggota polis yang berada di situ. Bomoh itu sempat juga bergurau dan mengucapkan selamat tinggal kepada anggota polis di balai itu. Mona dan suaminya, Affandi serta Juraimi, didapati bersalah mengikut Seksyen 34 Kanun Keseksaan dan dihukum gantung sampai mati mengikut Seksyen 302 Kanun Keseksaan yang dibaca bersama Seksyen 34 kanun yang sama.

Mereka didapati bersalah membunuh Datuk Mazlan di rumah tak bernombor di Kampung Peruas, Ulu Dong, Raub pada Julai 1993.

Mona sekali lagi mengucapkan terima kasih kepada semua orang sambil berkata: “Saya sayang orang Malaysia. Terima kasih.”

Ditanya perasaannya yang menjadi pesalah dan bukan lagi tertuduh katanya: “Saya sama saja dari dulu. Orang tengok pun macam itu.”

Sebelum trak polis meninggalkan perkarangan Balai Polis di sini untuk ke Balai Polis Raub mengambil Juraimi, Mona sempat berpesan: “Jangan tulis bukan-bukan. Saya tidak suka apa saya katakan ditokok tambah. Jangan tulis sebarangan, jangan buat cerita.” (Kena sebiji lagi)

Apa yang dibawa Mona ke penjara? Aku nampak lima bungkusan plastik mengandungi pakaian dan alat solek Mona dan suaminya Affandi.

Itu cerita Mona, lain pula cerita Affandi. Aku ingat peluang untuk bercakap dengannya buat kali terakhir tidak kesampaian. Apa tidaknya, ketika sibuk ‘memburu’ Mona, Affandi sudah masuk ke dalam trak untuk ke Penjara Sungai Buloh. Tapi, kata orang kalau ada rezeki, tak ke mana. Ketika trak itu hendak beredar dari balai polis, Affandi berteriak dan memanggil aku. Dia tahu aku wartawan, mana tidaknya, aku duduk di depan dia setiap hari perbicaraan. Tapi, dia tak tahu nama aku.

Dia kata, saya nak cakap sikit. Katanya : “I will pray to God.”

Katanya lagi :”Saya mengucapkan selamat berjaya kepada Malaysia, semoga Malaysia berjaya.”

Bomoh itu juga sempat memberi ucapan kepada tujuh juri dan Hakim Datuk Mokhtar Sidin yang mendengar perbicaraan itu dengan berkata: “Saya berdoa kepada Tuhan semoga juri dan hakim panjang umur.”

Sebelum trak polis meninggalkan balai polis di sini, Affandi melambaikan tangan sambil berkata: “Selamat tinggal semua.”

Juraimi pula yang bercakap dari dalam van yang membawanya ke Penjara Kajang di perkarangan Balai Polis Mentakab, semalam, ketika ditanya apa yang akan dilakukannya ketika dalam tahanan sementara menunggu rayuan dan hukuman seterusnya berkata: “Saya akan beramal dan berdoa supaya panjang umur.”

Pengalaman membuat liputan kes Mona Fandey adalah antara paling berharga dalam hidup aku sebagai wartawan. Banyak yang aku pelajari daripada kes ini bukan saja dari segi perundangan, malah lebih penting ‘hidup dengan lebih bernakna sebagai hamba Allah.’

Apa yang aku ceritakan dalam kes ini adalah benar. Ini kerana semua yang memberi keterangan telah bersumpah memberi keterangan sebenar-benarnya. Hanya diri mereka dan Allah yang tahu jika mereka berbohong.

Engkau orang sudah baca dan nilai sert timbangkan sendiri dengan minda dan akal kurniaan Allah. Yang baik jadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan. Itulah kali terakhir aku bertemu Mona, Affandi dan Juraimi. Selepas itu aku tidak mengikuti kes rayuan mereka kerana bertugas di London selama dua setengah tahun. Aku pulang ke tanah air pada 1998 dan hanya mengikuti perkembangan kes rayuan mereka melalui media saja.

Pada Subuh 2 November 2001, Mona, Affandi dan Jurami menjalani hukuman gantung sampai mati di Penjara Kajang selepas rayuan mereka ditolak Mahkamah Rayuan. Jenazah mereka selamat disempurna dan dikebumikan pada hari sama. Jenazah Mona dan Affandi dikebumikan sebelah menyebelah di Tanah Perkuburan Ahli-ahli Kariah Masjid Kajang di Kampung Sungai Kantan, Kajang. Jenazah Juraimi pula dikebumikan di kampungnya, Kampung Telok Gong, Pelabuhan Klang, Selangor.

Al-Fatihah- Amin.

Bahagian 25

Episod 1 – Mukadimah
Episod 2 – Latar Belakang Mona Fandey
Episod 3 – Fakta Kes
Episod 4 – Perbicaraan Kes
Episod 5 – Peribadi Mona
Episod 6 – Kecantikan Mona
Episod 7 – Fakta Pembunuhan
Episod 8 – Barang Kes
Episod 9 – Bahagian Tubuh Mangsa
Episod 10 – Perincian Kes
Episod 11 – Sambungan Perbicaraan
Episod 12 – Keterangan Bedah Siasat
Episod 13 – Punca Kematian
Episod 14 – Keterangan Juraimi
Episod 15 – Sambungan Keterangan Juraimi
Episod 16 – Penyesalan Juraimi
Episod 17 – Madziana
Episod 18 – Bela Diri
Episod 19 – Tongkat Sakti dan Songkok Hikmat
Episod 20 – Akhirnya, Keputusan Juri
Episod 21 – Pukau
Episod 22 – RM2.5 Juta
Episod 23 – Kasih Gondrong
Episod 24 – Yang Arif
Episod 25 – Penggulungan Hujah
Episod 26 – Jujur
Episod 27 – Gila
Episod 28 – Keraguan Munasabah
Episod 29 – Kanun Keseksaan
Episod 30 – Tuan-tuan & Puan-puan…
Episod 31 – Sayang!?
Episod Finale – Senyum

Jane Balkis

Penulis Residen Tularan.com. Mula menulis sejak sekolah Menengah lagi. Semakin giat mempelajari teknik penulisan yang betul, setelah penulisannya kerap disiarkan di majalah sekolah, dulu. Berterusan belajar, "Bagaimana supaya pembaca membaca hingga ke perenggan terakhir."

SPONSOR